To the central content area :::
名人專欄-內頁
::: To the bottom Area

Pameran Fotografi Taiwan One-Forty untuk menyaksikan pertumbuhan migrasi sejak 4 tahun yang lalu

2020-02-04 15:50:00

[Reporter dari Berita Global Penduduk Baru Olivia Tseng / Laporan Wawancara Taipei] Pameran foto tahunan 2019 [turnover: Taiwan] di tahun ini juga memiliki akhir yang baik. Meskipun ini adalah pameran foto dengan tema pekerja migran di Taiwan, skala dan konten yang dipegangnya benar benar besar dan menunjukkan vitalitas baru.

Empatpuluh

"Pameran ini bukan hanya pameran fotografi, tetapi pameran prestasi organisasi One-Forty, jadi kami mencoba untuk mengungkapkan masalah ini dengan cara yang menarik, sehingga orang yang memiliki kesempatan untuk berkunjung dapat memiliki pemahaman akan pekerja imigran. " kata Jessica, pemandu wisata dan juga seorang manajer komunitas migran di organisasi One-Forty dan juga mengajar kursus pelatihan bahasa Indonesia untuk pekerja migran Indonesia. Ayah Jessica adalah pengusaha Indonesia Taiwan, jadi dia lahir dan besar di Indonesia, tetapi dia belajar di sekolah Cina di luar negeri, dia bahkan tidak bisa berbahasa Indonesia saat itu. Tidak terduga bahwa dia akan bergabung dengan organisasi dengan program pendidikan migran Indonesia di Taiwan hari ini.

One-Forty didirikan pada tahun 2015 didirikan oleh Chen Kaixiang , karena saat itu dia bepergian ke Indonesia, dia menemukan bahwa banyak orang telah bekerja di Taiwan, dan banyak dari kerabat dan teman mereka masih bekerja di Taiwan. Setelah kembali ke Taiwan, Chen Kaixiang pergi mencari kelompok pekerja migran ini di Taiwan. Dia memilih untuk pergi ke Stasiun Taipei karena memiliki banyak pekerja migran yang liburan disaat waktu kosong mereka, Dan dia ke lobi stasiun untuk mencari dan menjemput pekerja migran Indonesia, dan menggunakan salam sederhana Indonesia untuk mengundang mereka mempelajari pengetahuan baru, mungkin untuk meningkatkan keterampilan bahasa Cina mereka, atau mungkin kursus kewirausahaan bisnis.

Sejak awal, hanya dua pendiri yang berinvestasi penuh waktu, dan beberapa sukarelawan.Sekarang One-Forty memiliki 8 karyawan penuh waktu. Saat ini, organisasi ini tidak mudah dioperasikan, dan mereka tumbuh sangat cepat dan kuat. Nama organisasi itu One-Forty karena ketika didirikan pada Juli 2015, satu dari setiap 40 orang di Taiwan adalah pendatang pekerja migran dari Asia Tenggara, yang hampir menduduki 25 persen (1/4)dari populasi Taiwan.

 

Pameran Foto Tahunan [Transfer: Taiwan]

[Transfer: Taiwan] Boarding Pass untuk Pameran Foto Tahunan 2019

Kembali ke pameran foto, Pada tahun 2017 One-Forty mengadakan pameran foto di Huashan pertama kalinya. Hari ini, dua tahun kemudian, mereka telah memperluas aplikasi mereka. Alasan mengapa disebut [Transfer: Taiwan] karena memiliki tiga tingkat makna:

pertama, Taiwan tidak akan menjadi rumah permanen bagi para pekerja migran ini, tetapi menjadi tempat titik balik kehidupan mereka,

kedua, diharapkan bahwa para pekerja migran akan berada di Taiwan yang telah saya pelajari akan menemukan titik balik bagi hidup mereka.

Ketiga, dengan memahami pekerja migran di sekitar saya, dan kemudian membangun masyarakt yang ramah dan mengerti tentang migran, akan dapat berkomunikasi dengan pekerja migran di masa                         depan.


Taiwan bukan hanya titik balik bagi kelompok pekerja migran ini, tetapi kontribusi pekerja migran terhadap masyarakat Taiwan juga harus menjadi titik balik bagi Taiwan.

2019 [Transfer: Taiwan] Pameran fotografi tahunan dipamerkan di Songshan Cultural dan Creative Park. Pameran ini dibagi menjadi lima area. Begitu Anda memasuki pintu, Anda dapat menerima boarding pass produk budaya dan kreatif yang dikirim oleh sukarelawan. Perjalanan akan segera dimulai. Tur migrasi melalui tur berpemandu ini dengan hati-hati mengandung banyak kehidupan manusia. Setiap pengaturan dan setiap foto mengambil banyak kecerdikan, yang membawa banyak tingkatan ke pengunjung Pengalaman

​​​​​​​Mark Lester Reyes menggunakan waktu istirahat untuk memproses dan mengubah bagian limbah pabrik, membuat gaun yang luar biasa indah

Area pertama pameran disebut "Keberangkatan Kampung Halaman". Ini adalah titik awal para migran, yang merupakan kota asal mereka. Foto melingkar 360 derajat dipasang di area pameran sehingga pengunjung dapat masuk dan merasakan pemandangan asli kota asal migran. Selain foto melingkar, ada juga pengaturan video VR yang memungkinkan pemirsa untuk lebih jelas merasakan kehidupan rumah sederhana pekerja migran, dan bahkan tampilan agen pelatihan.

Area kedua dari pameran ini disebut "Everyday in a Different Country". Area ini menggantung banyak barang dari kehidupan pekerja migran, membuat pengunjung tahu betapa seringnya pekerjaan rumahan dan liburan mereka. Yang mengesankan adalah area parsel, di mana isi paket yang dikirim oleh beberapa pekerja yang dipindahkan ke rumah ditampilkan secara langsung. Mungkin berupa pot, sepasang sepatu kets, kompor listrik, atau berbagai barang rumah tangga. Ada cerita di balik hal-hal ini. Kisah-kisah ini mungkin tidak menghancurkan bumi, tetapi mereka sangat mengandung kerinduan para pekerja migran, dan itu bergerak.

Area ketiga dari pameran ini disebut "Suara Pekerja Migran". dan merupakan area pameran fotografi untuk pekerja migran. Area ini memamerkan karya-karya Joan Pabona dari Filipina, Joan telah bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Singapura dan Hong Kong, dan dia kembali tertarik pada dunia fotografi di Hong Kong dan memenangkan National Photography Geographic Wheelock Young Award 2017 dengan karyanya "Sacrifice". Joan, yang telah kedaluwarsa tahun ini, akan menjadi fotografer penuh waktu.

Dalam pameran "Voice of Moving", ada juga karya-karya dari seluruh Taiwan. One-Forty pindah ke Taiwan untuk pertama kalinya tahun ini, meminta mereka untuk menceritakan kisah negeri ini dengan foto. Dari 216 karya yang dikumpulkan dari berbagai tempat, 19 cerita dengan gambar dan teks dipilih. "Banyak orang yang terharu ketika menyaksikan kisah-kisah di daerah ini," kata Jessica, setiap foto membawa terlalu banyak ketidakberdayaan atau persahabatan yang mendalam yang dibangun di antara orang-orang.

Area keempat dari pameran, yang berjudul "Melampaui Relokasi". menunjukkan apa yang dilakukannya di luar migrasi. Para migran tinggal di Taiwan di luar pekerjaan, dan mereka sangat berwarna seperti Anda dan saya. Beberapa migran menyukai pantai yang bersih dan sukarelawan yang diorganisir oleh sukarelawan Universal. Daerah ini menampilkan karya seni seniman Taiwan Luo Kunjun, dan menggunakan limbah laut yang dikumpulkan dari migrasi untuk membersihkan pantai untuk membuat seni instalasi. Melihat refleksi dari jauh ini, mereka sangat indah. Ketika saya berjalan ke instalasi seni berbentuk cincin, saya dapat memahami sampah yang merusak lingkungan. Betapa mengejutkan. Mark Lester Reyes, yang bekerja sebagai pekerja pabrik di Taoyuan, menggunakan waktu istirahat untuk memproses dan mengubah bagian-bagian limbah pabrik, dan membuat hampir seratus gaun yang sangat indah.Timnya juga diundang untuk tampil di siang dan malam di Taipei, dan memamerkan pakaiannya di tempat kejadian, tingkat kecanggihan Luar biasa.

Area kelima dari pameran, yang berjudul "Mentransfer Taiwan". menceritakan kisah perjalanan One-Forty di sepanjang jalan. Ke mana perginya semua pekerja migran setelah meyelesaikan kontrak kerjanya? Apakah mereka akan kembali ke negara asalnya untuk menguasai periode waktu bekerja di Taiwan, menjadikannya titik balik dalam kehidupan mereka? Beberapa siswa One-Forty telah belajar bahasa Cina dan kembali ke kota asal mereka untuk bekerja sebagai penerjemah dan guru bahasa Mandarin, sementara yang lain menggunakan keterampilan bisnis mereka yang dipelajari untuk memulai bisnis dengan lancar. Selama empat tahun terakhir, organisasi ini telah membuka hampir 150 kursus fisik termasuk bahasa Cina dan Inggris, kewirausahaan keuangan dan kursus komputer. Melalui 300 video pembelajaran online, lebih dari 37.500 siswa migrant yang telah bersama mengumpulkan pengetahuan dan keterampilan.

 

Pameran di lima distrik dirancang dan dipikirkan oleh karyawan One-Forty.Dalam banyak detail, mereka dapat melihat kecerdikan setelah kerja keras, apakah itu untuk pekerja migran atau masyarakat umum di Taiwan yang tidak tahu masalah ini Dengan kata lain, pameran ini dapat dianggap sebagai jembatan bagi kedua belah pihak, sehingga kehidupan pekerja migran di Taiwan dapat berbicara dengan berani dan tidak lagi diam.

 

Setelah pameran

One-Forty hari ini dapat menerima lebih dari 120 siswa dalam satu semester, tentu saja program mereka telah mendapatkan reputasi yang baik dalam kalangan pekerja imigran Indonesia. Kemudian, mereka juga berencana untuk memperluas siswa migrasi di luar negara Indonesia, yang diharapkan akan dimulai dari Filipina, dan kemudian ke Vietnam, Thailand dan seterusnya

Bagi pekerja migran, tidak mudah untuk berlibur dari rumah majikan mereka untuk belajar di Taipei. Jadi One-Forty meluncurkan "Good Fund Companion Funding Program", sebuah inovasi yang ditargetkan untuk pekerja migran di seluruh Taiwan dengan mengirimkan 1000 paket pembelajaran eksklusif setiap tahun, pekerja migran yang baru saja tiba di Taiwan bisa mendapatkan materi pengajaran fisik gratis dan sumber belajar online. Di masa depan, di kota mana pun, kota terpencil, atau pulau terpencil di Taiwan, pekerja migran dapat belajar bahasa Cina, memahami budaya Taiwan, menciptakan komunikasi yang lebih baik dengan majikan, dan merasakan niat baik orang Taiwan.

"Kami adalah organisasikecil, jadi kami masih berharap bahwa kami dapat mengumpulkan dana dengan lancar dan menggunakan tikad baik dari masyarakat untuk membawa sumber daya ke masyarakat dengan menggunakan masyarakat," kata Jessica, berharap melalui pameran foto ini, One-Forty akan lebih populer di masyarakat Taiwan. Mengetahui dan mendukung, mengambil langkah-langkah harapan semua orang dan mengembangkan vitalitas yang kuat.

Top