To the central content area :::
名人專欄-內頁
::: To the bottom Area

Wajah Sebagai Bukti untuk Pulang

2019-11-25 16:30:00

Lebih dari lima puluh tahun telah lewat, rumah tua di Kalimantan, Indonesia, sudah tidak memiliki apa-apa lagi, hanya menyisakan gunung di belakang rumah. pelarian itu terjadi ketika dia berusia tujuh belas tahun, dan saudara-saudaranya pergi ke Cina dengan kapal, tetapi mereka tidak terburu naik dan tertinggal. Karen dia ingin terus belajar, dan dia menyadari bahwa dia harus hidup sebagai orang Indonesia dan memutuskan untuk mengubah namanya menjadi Indonesia. Orang-orang dari Asosiasi Cina pun telah marah kepadanya karena tidak sopan untuk mengubah nama keluarga, Tetapi dia tetap mengubah dan menjadi orang pertama dalam keluarganya yang mengubah nama keluarga. Pada tahun-tahun berikutnya, keluarga lainya akhirnya mengenali fakta dan tidak bisa menjadi orang Cina. Adapun orang Tionghoa Indonesia yang membawa kapal ke Tiongkok, orang kaya yang datang ke Tiongkok atau orang kaya telah melarikan diri dari Partai Komunis Qing, tetapi setelah beberapa tahun mereka masih tidak dapat melarikan diri dari perbedaan budaya.

Teman masa kecil Ayong memimpin ibu untuk mengunjungi kembali kampung halaman

ada seorang gadis hanya berumur tujuh belas tahun yang mencoba menguasai takdirnya sendiri. Menikah dengan seorang lelaki Hakka yang rajin, dan kemudian membuka toko emas. Ketika datang ke toko emas di Pontianak, semua orang tahu toko ini, Dia adalah orang baik yang terkenal karena usaha dan sifat baiknya. Anak-anak tidak mengerti apa-apa dan bercanda satu sama lain dan menyuruh ibuku untuk menghitamkan wajahnya dan pergi ke pintu toko emas untuk meminta uang. Bibi Xue berbicara dengan bibinya, ketika anak-anak bermain di bawah pagar, cincin anak-anak itu menghilang, dan mereka merasa axue mengambilnya. Sekarang A Xue, telah menjadi orang tua. Ketika dia berada di mobil yang sama dengan bibinya, dia berkata bahwa dia benar-benar tidak mengambil cincin itu.

 

“Saya pikir rumah itu masih indah seperti dulu.” Sang ibu kembali ke desa kecil selama lima puluh tahun terakhir. Sekarang ini adalah bangunan dua lantai yang terbuat dari semen, yang tidak cocok dengan rumah tua yang dulu beratap daun. Perjalanan ini, kami dari Kuandian ke Kuching, 422 kilometer jauhnya. Jika Anda menggunakan transportasi penumpang jarak jauh, dibutuhkan sekitar delapan atau sembilan jam.


kampung halaman ibu hanya tinggal tanah kosong

Akhirnya, saya melihat kota asal saya, apa yang ibu pikirkan? Dia berkata: "Saya akan bisa menanggapi apa yang orang lain katakan tentang Andjongan di masa depan." Di masa lalu, dikatakan bahwa pantai Asia dan jalur gunung telah banyak berubah dan berkembang, tetapi sepertinya tidak. Namun, gadis yang baru itu benar-benar berubah, rumah tempat mereka tinggal telah dipugar, dan parit aslinya sudah tidak ada.

 

Kalimantan kebanyakan berbicara Hakka, tetapi nenek dan kakek saya berbicara dengan dialek Hakka yang berbeda. Mantan kakek saya memiliki keluarga yang baik, Ketika nenek menikah, dia mengirim sapi untuk membuat maskawin, dan mengirim sapi ke kakek, yaitu Andjongan. Sang ibu ingat bahwa dia melarikan diri di masa lalu dan menjual sapi itu dengan harga yang sangat rendah.

 

Kami pergi ke Andjongan, tidak ada yang bisa dilakukan, memakai bibi berlapis emas dan canggung, melihat pisang goreng di sisi pasar pasar, dan membeli beberapa potong. Kedua belah pihak berbicara tentang mengapa mereka datang ke sini, dan ayah yang menjual bos pisang melihatnya. Ibuku berkata, "Rumahmu ada di depan." Pria tua itu berkata bahwa ibuku sangat mirip ayahnya. Tak perlu dikatakan, dia tahu siapa dia.

 

"Aku sama sekali tidak merasa seperti diriku," kata ibuku. tetapi wajah ini memang paspor untuk pulang.

 

Dengan cepat bolak-balik ke jalan utama dua kali. Saya tidak tahu harus menembak apa. Saya harus turun dengan cepat dan melintasi ruang terbuka di seberang gunung. Saya akan selalu melihat gunung ketika saya memelihara babi. Kalau tidak, berarti tidak ada yang terlihat.

 

"Aku pergi lebih awal dari ibuku, membawa gadis besar ke mobil, dan membantunya mandi di tepi sungai." Karena nenek masih perlu mengumpulkan sesuatu, seseorang di sepanjang jalan membantu merawat ibu dan saudara perempuannya, dan inilah saatnya untuk pergi ke Pontianak.

 

“Ketika saya melarikan diri, saya hanya memasak sepanci beras dan membawanya di jalan.” Teman masa kecil ibu saya Ayong, sekarang tinggal di pinggiran kota baru Pontianak. Dia berusia dua belas tahun dan ingat bahwa itu adalah 15 Juni 1967, dan ibunya pergi hanya beberapa hari lebih awal darinya. Itu setelah insiden 30 September dari kudeta militer.

 

Hari ini, tidak lebih dari dua tahun, mereka akan dapat kembali ke tempat mereka menghabiskan sebagian besar hidup mereka, tetapi mereka juga penuh dengan tantangan, bibi tersebut menderita gastroenteritis. Saya mulai diare pada sore hari dan mengirimkannya ke dokter pada malam hari. Kita semua juga mengalami diare. Kemudian, ulasan itu seharusnya memakan tiga hal ini: pisang goreng, nanas yang dipotong, dan teh dari paman.

 

Kami pindah dari pantai Samudra Asia ke Pontianak dan tiba di Shantou yang baru. Jelas, tidak ada janji sebelumnya, tetapi beberapa orang yang mengobrol di lorong mendengar bahwa seseorang datang, dan semua orang melihat dan mengenali ibuku secara sekilas. Anak laki-laki itu adalah penjahit dan dia tinggal di desa. Ayong, yang tidak menikahi seseorang tetapi melahirkan tiga anak perempuan, rumor bahwa dia adalah pelacur, tetapi semua orang mengatakan bahwa hari-harinya lebih nyaman daripada sebelumnya.

 

Semua mengatakan bahwa ada kabar baik, tetapi keluarga bibi yang membantu keluarga ibu, setelah semua, karena pohon besar, bahkan jika mereka menyuap polisi, selalu ada seseorang di pintu toko untuk membuat masalah, dan harus pindah untuk mengganti toko. Bisnis telah menurun sejak saat itu, tetapi untungnya anak-anaknya besar. Pergi ke tempat lain, bahkan negara lain. Pasangan dan pekerja berusia 30 tahun, menjaga rumah besar Pontian, cukup besar untuk semua anggota keluarga untuk tinggal pada waktu yang sama, tetapi semua orang sibuk dengan pekerjaan, dan waktu liburan tidak sama, yang hampir mustahil untuk dipersatukan kembali.

 

Top