To the central content area :::
名人專欄-內頁
::: To the bottom Area

Hal-hal sebelum dan sesudah datang ke Taiwan

2020-02-21 17:10:00


Katie (nama samaran) berpartisipasi dalam kelas Mandarin untuk mengekspresikan kisah pahitnya

Dalam beberapa pengasuh wanita, saya telah melihat banyak cara untuk bermigrasi, mencintai keluarga , dan mencintai diri sendiri. Hari ini saya ingin berbicara dengan Anda tentang seorang siswa di kelas bahasa Mandarin saya.

Dia adalah Katie (nama samaran). Dia berusia 30 tahun. Dia sekarang bekerja di Taichung. Dia peduli dengan dementia. Sejak 2010, majikannya dan Katie telah mengembangkan hubungan seperti keluarga. Tetapi Keluarga majikan tidak punya waktu untuk bergaul dengannya. Dia hampir sendirian dan membawa orang yang harus di asuhnya untuk melakukan segalanya dan pergi ke mana dia harus pergi. Oleh karena itu, kemampuan pengasuhnya yang sangat "unggul" berdasarkan rasa "Percaya".

Ditahun 2009, Kelly berusia 21 tahun dan menikah selama 3 tahun. Dia suka belajar sebagai siswa. Meskipun dia hanya lulus SMA, dia biasanya mengajar di sekolah dasar melalui rekomendasi seorang guru sekolah. Namun, gaji bulanan untuk mengajar hanya sekitar NT $ 1.000. Yuan, tidak cukup untuk pengeluaran keluarga, jadi dia sambilan kerja di toko ponsel. Dia menghitung bahwa di tahun pertama pernikahannya sudah ada anak, sehingga biaya seorang anak berkisar antara 3.000 hingga 5.000 yuan, dan seluruh keluarga akan menghabiskan sekitar 10.000 yuan. Bagaimana dengan suaminya? Pada saat itu, sang suami tidak lagi berfokus pada dirinya dan anak-anaknya secara ekonomi dan spiritual, pertanian juga dilakukan dengan cara asal asalan. Yang membuat Kelly sedih adalah, ayah suaminya sering prihatin dan seringkali diam-diam mensubsidi uangnya. Ayah selalu mengatakan tidak apa-apa, Dia pergi ke pasar setiap hari untuk menjual Tempeh. Sekarang telah Bekerja! Saya benar-benar tidak ingin mengambil uang ayah saya lagi!

 

Saudara perempuan Katie telah bekerja di Singapura dan Hong Kong. Pada masa-masa sebelumnya, saudari itu tidak sering menelepon ke rumah, tetapi keluarga akan menerima foto yang dikirim oleh saudara perempuannya dari luar negeri. Dan foto-foto yang dikirimnya seperti tempat hiburan, sehingga Katie ingin bekerja di Hong Kong karena begitu banyak liburan dan hiburan. Jika dia ingin pergi ke luar negeri, dia tidak akan memilih Hong Kong, karena dia harus menghasilkan uang! Untuk pergi ke luar negeri untuk bekerja melalui PJTKI / PPTKIS (perusahaan perantara dengan lisensi nasional), Kelly tidak meminta saudara perempuan dan teman-temannya, dia memilih untuk bertanya kepada Allahnya. Pada waktu itu, dia akan berdoa kepada Allah setiap hari dan berharap menemukan yang baik Perusahaan perantara, Allah tampaknya mendengar doa Kelly. Suatu malam dia memimpikan sebuah perusahaan dengan alamat yang sangat jelas. Di kota yang ramai di kota asalnya, dan Kelly pergi untuk menemukannya pada hari berikutnya.

Kylie menyiapkan foto, salinan daftar keluarga, pergi ke kantor polisi untuk mengajukan surah keterangan kewarganegaraan (SKKB) yang baik, dan diploma yang dapat digunakan untuk pendidikan apa pun, dan kemudian dibayar di muka Setelah membayar biaya agen sekitar NT $ 5.000, Kelly dibawa ke asrama agen di Malang, Jawa Timur Setelah tiba di sana pada 16 September, dia diberi tahu bahwa Taiwan ada lowongan pekerjaan! Tetapi dia tidak segera dijadwalkan untuk terbang ke Taiwan, tetapi tinggal di sana sampai Januari tahun berikutnya. Bagaimana dia menghabiskan bulan-bulan itu? Saya sudah lama berada di kelas, bahasa Cina dari jam 8 sampai jam 12 di pagi hari, bahasa Cina di sore hari dari tanggal 1 hingga 4 dan pelajaran teknis seperti cara memasak sayuran, cara mandi untuk orang tua, mengambil tekanan darah, dahak, Kelina Saya benar-benar cemas dan ingin bekerja dan menghasilkan uang dengan cepat. Saya selalu merasa sudah lama berada di kelas. Saya benar-benar ingin cepat-cepat ke Taiwan. Saya bahkan tidak berpikir bahwa tidak cukup untuk mempelajari hal-hal ini. Sebelum pergi ke Taiwan, Kelly harus lulus ujian. Dia ingat bahwa ruang kelas yang besar dibagi menjadi empat area, masing-masing memiliki 3 proktor. Mereka melewati bea cukai dalam kelompok satu per satu.

 

Yang pertama adalah area keluarga, yang membutuhkan perubahan linen tempat tidur yang sebenarnya dan Mencuci toilet.

 

Pass kedua adalah area perawatan dan perhatian. Seorang mitra akan berpura-pura menjadi pasien, Peserta tes akan mendorong kursi roda dan bergerak naik dan turun.

 

Pass ketiga adalah area memasak,Calon yang akan ke berbagai negara akan diberi hidangan yang berbeda.

 

Setelah Lulus dari area wawancara, Katie harus memperkenalkan diri.

Setelah itu Ia menunggu pekerjaan perawatan, tetapi saat pekerjaan datang , dikatakan Dia tidak perlu merawat orang tua, tetapi harus bertani. Dia tidak mengharapkan pekerjaan seperti itu sama sekali. Dia tidak mengalami liburan selama tiga tahun di Hualien. Tidak mengenal lebih masyarakat Taiwan, tidak ada cara untuk serius belajar Cina dengan mempekerjakan keluarga, meminta hanya pada hubungan antara majikan dan karyawan di bawah. Dalam tiga tahun itu, gajinya adalah NT $ 15.840 per bulan, tetapi dia akan langsung dipotong oleh agen untuk sekitar 9.000 yuan per bulan. Selama 12 bulan berturut-turut, dia belum melihat gaji nyata karena dia tidak punya liburan. Hemat sebelum kembali ke Indonesia.

Dari hanya mencoba menghasilkan uang dengan putus asa, dan sekarang menghadapi minat dan idenya, perubahan Katie berasal dari "pekerjaan perawatan" -nya yang didefinisikan ulang. Dia berpikir tentang pertama kali dia melihat nenek gila setelah kontrak ketiga, dia hanya berpikir bagaimana nenek sangat malu dan tidak percaya diri, dia ingin membuatnya cantik lagi, jadi dia melukis untuk nenek. Mengenakan riasan dan mencoba membuatnya memakai pakaian cerah setiap hari. Untuk keterampilan keperawatan yang sudah lama dia lupakan, dia sekali lagi secara aktif bertanya kepada dokter di rumah sakit rehabilitasi. Setelah mengelola hubungan perawatan dengan hati-hati, dia juga benar-benar memperhatikan dan belajar. Kebutuhan Sekarang dia suka membawa Nenek ke kelas Cina dan kelas rias. Dia juga suka menggunakan libutan kerja yang tersisa untuk menjelajahi tempat-tempat wisata utama di Taiwan. Dia telah dipekerjakan kembali dua kali dengan pekerjaan langsung. 2022 berakhir dalam 12 tahun, tetapi dia bertanya-tanya apakah akan kembali ke Indonesia terlebih dahulu.

Pada saat itu, Ayahnya meninggal setelah dia bekerja di luar negeri selama satu setengah tahun. Lubang di hatinya sulit untuk diisi, Ketika anak-anak secara bertahap mulai terbiasa, Kelly malah mulai memperhatikan dengan serius penyesalan di hatinya dan ingin kembali dan mengisi lubang.

Di bawah tenaga kerja luar negeri yang sering dan tidak terputus, setiap pekerja migran mencurahkan waktu dan kebijaksanaan mereka dalam keluarga atau pabrik yang aneh di negara yang berbeda. Pernahkah kita memikirkan penyesalan diam-diam mereka? Bagaimana mereka berdiri lagi? Saya tidak punya jawaban, saya hanya berharap bahwa ponsel tidak hanya akan membawa materi, tetapi juga kekuatan untuk memahami pikiran batin mereka.

 

Top