To the central content area :::
名人專欄-內頁
::: To the bottom Area

Taiwan adalah rumah kedua saya dan akan selalu menjadi rumahku

2020-03-27 16:30:00

Halo semuanya! Nama saya Mo Aifang, dan saya berasal dari Indonesia. Dan adalah generasi ketiga orang tionghoa. Saat ini saya tinggal di Taiwan, dan Saya adalah salah satu penduduk baru di Taiwan.


Mo Aifang bersama Suami dan anaknya
 

Dalam Pengucilan warga tionghoa pada tahun 1998, ayah saya berpikir bahwa Indonesia sudah tidak lagi aman. Pada waktu itu, saya baru berusia 18 tahun dan Saya baru saja lulus ujian kelulusan sekolah menengah. Di bawah pengaturan ayah saya, saya dikirim ke Malaysia dan tinggal di sana selama tiga tahun. Kemudian ayah juga pindah ke Singapura dan akhirnya datang ke Taiwan untuk menjadi pekerja asing.

Saat saya berkerja dulu, Bos membawa saya datang ke rumah suami saya sekarang sebagai tamu, dan kebetulan ibu mertua saya senang denganku akhirnya dijodohkan dengan suamiku sekarang . Suamiku orangnya baik, tidak merokok, tidak minum, atau bermain judi, Kebiasaan ini membuat saya cukup kagum kepadanya. Setelah pekerjaan saya berakhir, saya kembali ke Indonesia sendirian, Saya tidak sangka suami saya menyusul untuk datang ke Indonesia. Nasib itu aneh dan indah, Saya menikah dengan Orang Taiwan dan menjadi penduduk baru Taiwan.

Setelah menikah di Taiwan, hidup saya tidak sebaik yang saya harapkan, Keluarga suami saya adalah keluarga besar, keluarga yang terdiri dari sebelas orang, tinggal di lantai enam dengan 6 kamar, Ibu mertua ada kanker, ayah mertua ada struk, pada saat itu saya menikah, saya menjadi istri yang sekaligus perawat gratis…dan kehidupan seperti ini, sama sekali beda dengan harapanku. Tetapi tidak ada jalan mundur untuk kehidupan yang telah kupilih, dengan sebentar Tiga tahun telah berlalu, dan ibu mertua telah meninggal dunia, dan pada saat itu juga saya pertama kali melangkah keluar dari rumah tersebut. Untuk memperdalam bahasa Mandarin ku, dan disaat itu saya juga bertemu dengan direktur konseling sekolah Huang Muyin. Yang sekarang bekerja sebagai kepala sekolah SD Dongan dan agen gratis saya saat ini. Selanjutnya, saya bergabung dengan Pusat Pembelajaran Imigran Baru di Sekolah Dasar Setia sebagai sukarelawan, dan dari saat itu saya diarahkan oleh sutradara untuk membawakan peran sebagai "Rasa Nyonya", pertunjukan kehidupan di televisi publik, Dan memenangkan Golden Bell Awards di atas panggung, dan menjadi film residen baru pertama di Taiwan.

Nasib saya sangat berbeda sekarang, Keluarga saya sangat bahagia. Putriku berumur 13 tahun, Pada saat yang sama, aku telah berpartisipasi dalam banyak serial TV, film, membuka toko kue, dan juga memiliki beberapa pekerja.

Tiga belas tahun di industri hiburan adalah waktu yang paling membahagiakan saya. Saya tidak berharap akan tampil, Tetapi Saya selalu tampil di kuil-kuil Buddha sejak saya masih kecil, jadi saya tidak asing dengan panggung. Setelah saya menikah di Taiwan, Karena saya masih memiliki kesempatan untuk terus tampil, saya juga telah melakukan banyak drama TV, dan bakat kinerja saya telah pindah ke layar lebar. Sekarang saya memiliki reputasi kecil di Taiwan, terutama di kelompok etnis yang penduduk baru, saya terus mengingatkan diri saya sendiri Kita harus terus bekerja keras, mengambil lebih banyak peluang, dan membuktikan bahwa kita mampu. Di mana pun saya tinggal, selama saya bekerja keras, panggung adalah milik saya. Saya juga merasa terhormat untuk mengenal banyak penatua di industri hiburan. Semua orang sangat baik kepada saya. Merawat saya dengan baik dan mengajari saya banyak keterampilan akting. Saya juga belajar bergaul dengan semua orang dan membangun hubungan, membuat saya membuka wawasan dan belajar lebih banyak. Perlahan, Saya juga mengerti bahwa jika saya ingin sukses, saya harus mulai dengan diri saya sendiri dan membuat prestasi saya terlihat. Saya sering memberi tahu direktur:
 

“Saya bukan dari industri hiburan, tetapi saya sangat tertarik dengan industri ini. Jika Anda memiliki sesuatu yang saya tidak mengerti, saya akan menghargai saran Anda. Saya ingin belajar, Terima kasih atas perhatian Anda. Saya telah memberi saya kesempatan yang sangat berharga dan menjadikan Mo Aifang hari ini. Saya juga berharap Jika saya memiliki kemampuan di masa depan, saya akan menggunakan kekuatan saya untuk memberikan kembali kepada semua orang dan berkontribusi pada masyarakat.”

 

Empat tahun yang lalu, ketika saya melihat teman-teman dari penduduk baru di dekatnya, sulit untuk menemukan pekerjaan. Setiap kali saya mendengar mereka berkata: “Saya tidak dapat menghasilkan uang karena beda budaya.”

Saya sangat sedih ketika mendengar bahwa budaya tidak harus diperoleh dengan membaca. Budaya dapat dipelajari, jadi saya bertanya kepada mereka:
Aku:“Menurut Anda apa yang akan Anda lakukan?”

Dia: “Saya tidak tahu apa-apa selain memasak.”

Aku:“Memasak juga bakat.”

 


Mo Aifang menjual kue ke pabrik dan agen yang memindahkan pekerja, dan kemudian menempatkan produk kue di Facebook, menjadikan bisnisnya lebih baik dan lebih baik.

Kemudian saya mulai mengembangkan makanan dan kue asli Indonesia dengan teman-teman, empat tahun yang lalu, saya membuka studio untuk membuat kue. Awalnya, karena saya tidak profesional, saya masih menghadapi banyak kesulitan. Beberapa bahan yang dibutuhkan untuk kue Indonesia tidak dijual di Taiwan, jadi saya kembali ke Indonesia untuk membeli peralatan dapur dan bahan-bahan yang saya butuhkan, dan membawanya ke Taiwan. Cuaca yang tidak stabil di Taiwan juga menjadi batu sandungan bagi kami. Dalam empat musim, bahan yang sama dapat membuat kue yang berbeda, mirip dengan makan di surga. Setelah banyak kesulitan dan pengalaman yang cukup, akhirnya bisa mengatasi kesulitannya.

Siapa yang harus dijual? Saya mengirim kue yang sudah disiapkan, kotak demi kotak, ke pabrik-pabrik dan agen-agen secara gratis. Awalnya, satu oven. Setelah satu minggu, saya mendapat dua oven. Setelah satu bulan, saya mendapatkan delapan oven, dan bisnis mulai berjalan. Saya juga menaruh produk kue di Facebook. Dan banyak netizens melihat dan memesan kue dengan saya. Bisnis ini menjadi lebih baik dan lebih baik, dan kemudian ada toko-toko Indonesia datang untuk bekerja sama, kami bertanggung jawab untuk membuat, mereka bertanggung jawab untuk menjual, demikian juga, kami telah menjadi pabrik pengecoran kecil, terutama ketika Tahun Baru .
 

“Apa yang ingin saya katakan adalah bahwa kemampuan seseorang tidak terbatas. Kita harus bekerja dengan rajin, kita harus belajar, memanfaatkan sumber daya dengan baik, menangkap peluang, dan memiliki hati yang kuat dan tidak percaya.
Ini adalah kunci keberhasilan kita
. “

Top