To the central content area :::
名人專欄-內頁
::: To the bottom Area

Diskusi tentang Hak-hak Pekerja Migran untuk bebas mengganti perusahaan

2019-10-29 16:50:00

Menurut statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa, Asia dan Eropa telah menjadi daerah dengan jumlah pekerja migran terbesar di dunia (lihat Tabel 1) .Pada tahun 2017, ada 30,89% pekerja migran yang ke Asia dan 30,23% pekerja migran ke Eropa. Selain itu, kawasan Asia tidak hanya menjadi tujuan migrasi internasional, tetapi juga menjadi pengirim kerja migran, seperti Filipina, Indonesia, Bangladesh, Nepal, dan India. Di negara-negara di mana tenaga kerja diekspor, dan di negara-negara seperti Filipina dan Indonesia, output dari pekerja perawatan wanita dan perawat besar. Migrasi tenaga kerja dan kebutuhan pekerjaan perawatan membentuk rantai kerja global untuk pekerjaan dan perawatan.

Selain itu, banyak penelitian telah menemukan bahwa pekerja perawatan berketerampilan rendah dan bergaji rendah ini berada di negara-negara di mana kontrol imigrasi kurang ketat dan memungkinkan pengasuh untuk pindah ke negara lain, seperti Inggris, Irlandia, Kanada dan Amerika Serikat , tentu saja, meningkatkan tantangan mengatur pekerja migran yang memasuki negara tersebut (Spencer et al., 2009); sebaliknya, negara-negara Asia seperti Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong, Singapura dan Makau memiliki migrasi asing berteknologi rendah dan Perawat mengambil kontrol imigrasi yang lebih ketat dan lebih suka memberikan hak tinggal sementara untuk izin kerja, dan jumlah tahun kerja tidak dapat dihitung dalam perhitungan visa imigran, kecuali mereka menikah dengan penduduk lokal atau mendapatkan lisensi profesional perawat di Jepang. Untuk mendapatkan status tempat tinggal permanen, pemeriksaan bahasa lokal relatif sulit, di sisi lain, sulit untuk mendapatkan tempat tinggal permanen. Seperti yang dikatakan oleh sarjana Silvey dan Parreñas (2019): “Pekerja migran ini sering dihadapkan pada situasi yang tidak memiliki undang-undang ketenagakerjaan, mempertahankan hubungan keluarga yang memisahkan pekerjaan nasional dari keluarga mereka, dan memegang visa kerja pribadi dengan jam kerja terbatas. "


2019.02.03 Hong Kong Metro Central Station pengumpulan liburan buruh migran


2019.02.03 Belanja untuk transfer Hong Kong Global Mall

 

Pekerjaan migrasi : keindahan dan duka pekerja migran

Banyak pekerja migran ingin meningkatkan ekonomi rumah mereka (seperti mendidik anak-anak mereka dan meningkatkan kualitas hidup mereka). Mereka adalah peran ganda dan dapat memainkan peran sebagai ibu / ayah, istri / sir atau anak perempuan / anak, meskipun banyak pengusaha industri atau rumah ingin mempekerjakan tenaga kerja yang baik, masing-masing shifter adalah orang yang hidup dengan kisah hidup di belakangnya. Di bawah batasan undang-undang ketenagakerjaan dan peraturan imigrasi saat ini, sering kali sekelompok orang yang secara ekonomi, pekerja, dan sosial lebih rentan dengan ketidaksetaraan dalam kekuasaan dan berbagai bentuk eksploitasi, ada cara dengan hotline 1955 jalur penasehat pengaduan. Dan unit terkait tenaga kerja masih memiliki pekerjaan paruh waktu untuk promosi dan pemeriksaan hak-hak pekerja migran karena mereka tidak mengerti atau tergoda, tetapi mereka lebih diuntungkan karena mereka tidak terhubung atau dipulangkan, dan banyak yang tinggal di Taiwan selama beberapa waktu. Pemindahan pekerjaan mungkin menghadapi masalah adaptasi ulang setelah kembali ke negara asalnya, atau menghadapi hubungan keluarga yang telah mengubah motivasi keluarga. Kisah hidup di balik masing-masing shifter menunjukkan perjuangan hidup.


Bandara Taoyuan mengantri di tengah malam untuk mempersiapkan transfer ke Taiwan


Pentingnya dan pertimbangan transfer bebas bersyarat dari pemberi kerja telah menemukan bahwa status kesehatan pekerja migran menurun, hampir lebih dari setengahnya mengalami depresi berat, dan status kesehatan mental yang buruk sering terkait erat dengan rata-rata jam kerja yang panjang dan lingkungan hidup. Cara menghindari majikan melanggar kontrak kerja dan ketenagakerjaan, lingkungan kerja yang tidak adil dan kurangnya penghormatan dan implementasi hak-hak hukum dan hak asasi manusia yang seharusnya disebabkan oleh migrasi menjadi sangat penting.


Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) 2017 juga mengusulkan konsep "migrasi adil" dan menyerukan "menghormati migrasi hak asasi manusia dan hak-hak buruh untuk pekerja migran dan memberi mereka kesempatan kerja yang asli dan sesuai untuk mematuhi hak asasi manusia internasional, termasuk standar ketenagakerjaan. Namun, ketakutan saat ini untuk melonggarkan transisi bebas adalah bahwa mungkin ada ketidakpastian dalam pekerjaan majikan, khususnya keluarga pengasuh akan khawatir bahwa jika pekerja migran dapat dengan bebas mengubah majikan, yang ceroboh dan cacat yang lebih dari cacat parah. Mereka yang lemah tidak akan pernah menemukan pengasuh dalam hal transfer bebas dari pemberi kerja, tetapi ini juga menyoroti pentingnya sistem jangka panjang yang terlibat dalam masyarakat untuk memberikan dukungan layanan, jika tidak maka akan selalu lemah, dan pengorbanan akan selalu menjadi sangat rentan. Seruan ILO juga mengingatkan pemerintah Taiwan bahwa itu harus lebih fleksibel dalam hal kebijakan dan program migrasi, seperti mempertimbangkan kondisi di mana pekerja migran diberi hak untuk memilih majikan / pekerjaan, terutama ketika mereka telah dipekerjakan. Bagian dari kekurangan pekerjaan atau tenaga kerja. Ini akan memberi lebih banyak perlindungan terhadap hak untuk bekerja, dan meningkatkan efisiensi di pasar tenaga kerja dan manajemen migrasi yang lebih efektif.

Top