To the central content area :::
regional/nasional-內頁
::: To the bottom Area

Grab dan Gojek Singapura Dibajak

2019-07-27 09:30

Aplikasi Grab dan Gojek yang telah dibajak dikabarkan tengah digunakan oleh sebagian mitra pengemudi di Singapura. Aplikasi ini digunakan untuk mencurangi sistem kedua layanan transportasi online itu. Sehingga pengemudi bisa memanipulasi proses verifikasi, memalsukan lokasi, hingga melihat data pribadi para pelanggan.

Sejumlah pengemudi 'nakal' dilaporkan telah diamankan pihak kepolisian dan menerima hukuman dari aplikator. Salah satu komunitas daring bahkan ditemkan melakukan aksi peretasan dan memodifikasi aplikasi Grab dan Gojek.

Para pelaku peretasan ini mematok harga lumayan tinggi bagi mitra pengemudi yang ingin menggunakan aplikasi Grab dan Gojek yang telah dibajak. Aplikasi modifikasi Grab kena tarif mulai dari 350 dolar Singapura atau sekitar Rp3,6 juta (kurs 1 dolar Singapura=Rp10.268) dan 200 dolar Singapura atau setara Rp2 jutaan.

Berdasarkan laporan dari The News Paper , pekan lalu seorang pengguna Facebook bernama Boon Tat Tan melaporkan beberapa pengemudi Grab memanfaatkan aplikasi hasil retasan untuk membatalkan dan menolak pesanan. Hal ini dilakukan tak lain untuk mendongkrak tarif menjadi lebih tinggi dari sebelumnya.

Menanggapi hal itu, Juru Bicara Grab  mengatakan pihaknya akan menangani kecurangan dan mengerahkan karyawan ahli data (data scientist) mereka untuk mencegah aksi penipuan.

Senada, pihak Gojek juga mengatakan akan mengambil tindakan cepat seperti menangguhkan akun pengemudi yang dinyatakan bersalah dan akan melaporkan aksi mereka ke pihak berwenang.

Sumber: CNN Indonesia

Write your comment
Auth Code
Top