To the central content area :::
sorotan-內頁
::: To the bottom Area

Kasus Penyakit Tsutugamushi pertama di negara ini, DPP segera melakukan pencegahan penyakit

2019-11-20 09:40

Departemen Pengendalian Penyakit mengumumkan kasus pertama Demam Parah dengan Sindrom Trombositopenia (SFTS, umumnya dikenal sebagai penyakit tsutsugamushi) .Dan dilaporkan telah ada kasus seorang pria berusia 70 tahun di daerah utara yang belum lama ini pergi ke luar negeri dan sering aktif di daerah pegunungan,  Demam mendadak dan gejala muntah terjadi beberapa kali. Kemudian, karena ruam dan perubahan kesadaran, mereka dikirim ke rumah sakit pada 3 November dan dirawat di rumah sakit. Setelah diperiksa rumah sakit, dicurigai demam berdarah dilaporkan. Meskipun negatif, namun diselidiki dengan hati-hati dan diuji secara intensif oleh penguji pencegahan epidemi, dan akhirnya ditemukan virus SFTS positif pada malam 13 November, dan pertemuan ahli diadakan untuk mengkonfirmasi bahwa urutan virus mirip dengan jenis epidemi Jepang dan Korea.

 

Departemen Penyakit menunjukkan bahwa SFTS adalah infeksi virus, yang pertama kali ditemukan di Cina pada tahun 2009. Dalam beberapa tahun terakhir, telah dikonfirmasi dari Mei hingga Oktober sekitar 5% hingga 15% kasus dan kematian di Cina, Jepang dan Korea Selatan meningkat.Hal ini terjadi rata rata di daerah pegunungan dan berbukit, dan menyebar melalui gigitan Kutu berdarah dari SFTS utama. Di Cina, tidak ada kasus SFTS yang dikonfirmasi di masa lalu, dan tidak ada catatan stasis darah bertanduk panjang yang diterbitkan.Namun, karena masih ada vektor sekunder di Cina, seperti kutu kepala kipas kecil, dan negara-negara tetangga seperti  Jepang, dan Korea Selatan, mereka telah melakukan penyebaran terlebih dahulu.

 

Menurut Departemen Pengendalian Penyakit, Kutu ini umumnya dikenal sebagai "tik" atau "monster delapan kaki", yang lebih sering ditemukandi lingkungan liar seperti rumput dan kayu. Dari April hingga Oktober, musim aktivitas Kutu di Cina, Kutu dapat menyebarkan penyakit Lyme, Q Untuk penyakit seperti panas dan SFTS, ada juga kasus di mana tungau asing bermigrasi dengan penyakit lintas batas burung bermigrasi. Orang harus memperhatikan untuk mencegah gigitan dan menghindari duduk di padang rumput, hutan dan lingkungan lainnya untuk waktu yang lama. Jika Anda perlu memasuki daerah ini, Anda harus Pakaian pelindung seperti celana lengan panjang berwarna muda, sarung tangan, dan sepatu bot, dan memasukkan celana ke dalam kaus kaki atau sepatu.Pakaian dan area yang terpapar kulit dapat disetujui oleh lembaga pemerintah untuk mengandung DEET atau picaridin. Agen anti-nyamuk. Setelah akhir kegiatan di luar ruangan, Anda harus memeriksa apakah tungau itu tergigit atau melekat. Jika Anda menemukan bahwa tungau itu tergigit, gunakan pinset untuk memegang obat kumur tungau, lepaskan dengan hati-hati, hindari pecahnya bagian mulut di tubuh, dan mandi dan ganti pakaian sesegera mungkin. Untuk mengurangi kemungkinan infeksi. Jika Anda memiliki gejala yang diduga, Anda harus mencari saran medis dan menginformasikan riwayat pajanan untuk memfasilitasi diagnosis dan perawatan dini. Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi Jaringan Informasi Global UNDCP atau hubungi saluran anti-epidemi bebas pulsa 1922 (atau 0800-001922).

 

 

 

 

 

 


 

Vektor dan jalur Ascariasis (ditinjau dari situs web manajemen penyakit)

(說明:Vektor dan jalur Ascariasis (ditinjau dari situs web manajemen penyakit))

Penyakit tsutsugamushi pertama di negara ini, Departemen Penyakit dan Penyakit mengimbau masyarakat untuk menjaga aktivitas hutan gunung (ditinjau dari situs web Departemen Pengendalian Penyakit)

(說明:Penyakit tsutsugamushi pertama di negara ini, Departemen Penyakit dan Penyakit mengimbau masyarakat untuk menjaga aktivitas hutan gunung (ditinjau dari situs web Departemen Pengendalian Penyakit))

Kutu SFTS (dikembalikan dari situs web manajemen penyakit)

(說明:Kutu SFTS (dikembalikan dari situs web manajemen penyakit))

Write your comment
Auth Code
Top