img
:::

Perbedaan Orang Tionghoa di Malaysia Membagikan Amplop Merah Selama Tahun Baru Imlek, Orang Melayu Membagikan "Amplop Hijau" dan Orang India Membagikan "Amplop Ungu"

Tahun Baru Imlek adalah festival terpenting bagi orang Tionghoa, dan Malaysia masih menjalankan banyak adat tradisional. Gambar/ foto diambil dari: Pixabay
Tahun Baru Imlek adalah festival terpenting bagi orang Tionghoa, dan Malaysia masih menjalankan banyak adat tradisional. Gambar/ foto diambil dari: Pixabay
Berita Global untuk Penduduk Baru】Disunting oleh: Ievins (黃翠琳)

[Berita Global untuk Penduduk Baru] Malaysia adalah negara multi-etnis, terdiri dari Melayu, Cina dan India. Tahun Baru Imlek adalah festival terpenting di antara orang Tionghoa. Oleh karena itu, ia mempertahankan banyak adat tradisional, dan pada saat yang sama mengintegrasikan cita rasa dari berbagai kelompok etnis, menghadirkan tampilan yang unik dan beragam. Selain itu, tidak seperti orang Tionghoa yang membagikan amplop merah saat Tahun Baru Imlek, orang Melayu membagikan "amplop hijau" saat Tahun Baru Imlek, sedangkan orang India membagikan "amplop ungu".

Orang Tionghoa Malaysia mempertahankan kebiasaan Tahun Baru tradisional yang kuat, termasuk bersih-bersih, makan malam Tahun Baru, menyalakan petasan, tarian naga dan barongsai, berjalan di atas panggung, dll. Festival Lampion juga merupakan Hari Valentine di Malaysia. Pada hari itu, akan ada kegiatan "melempar jeruk keprok untuk menikahi gadis yang baik". Wanita yang belum menikah menulis informasi kontak mereka pada jeruk keprok dan melemparkannya ke kolam. Pria yang belum menikah mengambilnya dan bersama mengarah ke pernikahan.

Orang Tionghoa Malaysia harus makan "Lou Sheng" dan " Kue sarang lebah/ Kuih Loyang" selama Tahun Baru Imlek. "Lao sheng" adalah memotong selada warna-warni dan menaruhnya di piring besar, dan menaruh salmon asap di atasnya. Saat makan, aduk dengan sumpit sambil mengucapkan kata-kata keberuntungan, yang melambangkan angin dan air, dan keberuntungan saat membalik; Hidangan Tahun Baru ini sangat populer di daerah Xingma.

"Kue sarang lebah" diperkenalkan ke India dari Belanda, dan setelah orang India membawanya ke Malaysia, itu menjadi salah satu kue utama untuk Tahun Baru Imlek. Aduk tepung, telur, santan, gula, dll ke dalam adonan, masukkan ke dalam cetakan berbentuk sarang lebah, dan goreng dalam wajan minyak. Kue sarang lebah goreng terlihat seperti sarang lebah di satu sisi dan mawar di sisi lain yang melambangkan kemakmuran dan manis melambangkan kekayaan.

Selain ciri khas etnis hidangan tahun baru, bahkan kebiasaan membagikan amplop merah saat Imlek di Malaysia juga memiliki latar belakang integrasi etnis. Pada tahun 1990-an, hanya ada selisih satu hari antara Tahun Baru Imlek dan Hari Raya orang Melayu, sehingga kedua kelompok etnis tersebut memutuskan untuk merayakan "Tahun Baru" bersama; orang Tionghoa membagikan amplop merah selama Tahun Baru, dan orang Melayu memilih warna favorit mereka yaitu "amplop hijau".

Adapun Tahun Baru India "Diwali" yang dekat dengan Tahun Baru Imlek dan Hari Raya, tiga kelompok etnis utama merayakannya bersama, dan orang India juga mengikuti kebiasaan membagikan amplop merah; mereka memilih warna favorit mereka yaitu "amplop ungu". Malaysia adalah negara integrasi etnis, dan semua kelompok etnis telah lama terbiasa merayakan festival kelompok etnis lain secara bersama-sama.

Respon Pertama

Berita Populer

回到頁首icon
Loading