To the central content area :::
Disease Control Area-內頁
::: To the bottom Area

21 Maret 2021, 4 Kasus Baru COVID-19 dari Luar Negeri, Masuk dari Slovakia, Indonesia dan Filipina

2021-04-21 15:30

Berita Global untuk Penduduk Baru

Pusat Komando Epidemi Pusat mengumumkan hari ini (21) bahwa 4 kasus baru COVID-19 yang dikonfirmasi dari luar negeri telah masuk ke negara dari Slovakia (Kasus 1080), Indonesia (1081) dan Filipina (Kasus 1082, 1083).

Menurut pusat komando, Kasus 1080 adalah seorang laki-laki berusia 40 tahun yang telah lama bekerja di Slovakia. Dia mengalami bau dan rasa yang tidak normal, menggigil, pusing dan gejala lainnya pada bulan Maret tahun ini (2021), dan dia positif COVID-19 di Slovakia. Kasus kembali ke Taiwan pada 4 April, dengan hasil tes negatif dalam 3 hari sebelum penerbangan, dan pergi ke hotel anti-epidemi untuk karantina setelah memasuki negara tersebut. Setelah masa karantina berakhir pada 19 April, kasus tersebut diperiksa di rumah sakit atas biaya sendiri Diagnosis dikonfirmasi hari ini (nilai Ct 29, rawat inap) Setelah nilai Ct adalah 33, serum antibodi IgM dan IgG semuanya positif). Kasus ini tidak bergejala saat berada di Taiwan, dan tidak bersentuhan dengan orang lain selama masa karantina. Orang yang melakukan kontak setelah berakhirnya masa karantina dan sebelum rawat inap dan isolasi terlindungi dengan baik, jadi tidak ada kontak yang dicantumkan.

Pusat komando menunjukkan bahwa kasus 1081 adalah laki-laki Indonesia berusia 40-an. Dia datang ke Taiwan untuk sekolah pada 3 April tahun ini. Dia mendapat laporan tes negatif dalam waktu 3 hari sebelum penerbangan. Setelah memasuki negara itu, sekolah akan mengatur tempat tinggal untuk masa karantina yang akan diterima pada tanggal 19 April. Pemeriksaan lengkap dikonfirmasi hari ini (nilai Ct 35, nilai Ct 37 setelah rawat inap, antibodi serum IgM negatif, IgG positif). Kasus ini tidak bergejala saat berada di Taiwan, dan tidak bersentuhan dengan orang lain selama masa karantina. Orang yang melakukan kontak setelah berakhirnya masa karantina dan sebelum rawat inap dan isolasi terlindungi dengan baik, jadi tidak ada kontak yang dicantumkan.

Pusat komando menyatakan bahwa kasus 1082 adalah seorang pekerja migran perempuan Filipina berusia 20-an. Dia datang untuk bekerja di Taiwan pada 6 April tahun ini. Dia memiliki laporan tes negatif dalam waktu 3 hari sebelum penerbangan. Setelah masuk, dia pergi ke pusat karantina untuk karantina dan menerima karantina pada tanggal 19 April. Tes dilakukan sebelum tanggal kedaluwarsa, dan diagnosis dikonfirmasi hari ini (nilai Ct 32, tes asam nukleat dan serum antibodi diambil setelah rawat inap). Kasusnya tidak bergejala selama dia tinggal di Taiwan, dan dia tidak melakukan kontak dengan orang lain, jadi tidak ada kontak yang terdaftar.

Pusat komando menunjukkan bahwa kasus 1083 adalah seorang pekerja migran perempuan Filipina berusia 20-an. Dia datang untuk bekerja di Taiwan pada 17 Maret tahun ini. Dia memiliki laporan tes negatif dalam waktu 3 hari sebelum penerbangan. Setelah masuk, dia pergi ke pusat karantina untuk karantina dan terdaftar pada tanggal 30 Maret. Karantina dilakukan sebelum berakhirnya masa karantina, dan hasilnya negatif; setelah masa karantina, perusahaan mengatur pengelolaan kesehatan mandiri di tempat tinggal lain. Dikarenakan kebutuhan pekerjaan, membawa mobil khusus ke rumah sakit pada tanggal 19 April untuk menjalani pemeriksaan. Diagnosis dikonfirmasi hari ini (nilai Ct 33, Pada uji asam nukleat setelah rawat inap, antibodi serum negatif untuk IgM dan positif untuk IgG) . Kasus ini tidak bergejala saat berada di Taiwan, dan tidak bersentuhan dengan orang lain selama masa karantina. Orang yang melakukan kontak setelah berakhirnya masa karantina dan sebelum rawat inap dan isolasi terlindungi dengan baik, jadi tidak ada kontak yang dicantumkan.

Sumber : CECC

(說明:Sumber : CECC)

Write your comment
Auth Code
Top