img
:::

Biro Tenaga Kerja Kaohsiung Mengundang Imigran Baru Untuk Mengikuti Pelatihan Penerjemah Profesional Untuk Belajar Tentang Hak-Hak Pekerja

Pelatihan penerjemah profesional dalam layanan ketenagakerjaan bagi imigran baru, mengundang teman imigran baru untuk belajar tentang hak-hak pekerja.  (Sumber foto : Kaohsiung City Labor Affairs Bureau)
Pelatihan penerjemah profesional dalam layanan ketenagakerjaan bagi imigran baru, mengundang teman imigran baru untuk belajar tentang hak-hak pekerja. (Sumber foto : Kaohsiung City Labor Affairs Bureau)
Berita Global untuk Penduduk Baru】Editor/王月兒 Sendy Wang

Untuk menumbuhkan bakat bahasa dan penerjemahan Bahasa asing, Biro Tenaga Kerja Pemerintah Kota Kaohsiung, bersama dengan Korps Polisi Pelabuhan Kaohsiung dari Departemen Kepolisian Kementerian Dalam Negeri, Biro Polisi Kota, Biro Urusan Sosial , dan Biro Kesehatan, bersama-sama menyelenggarakan "Peningkatan Layanan Penerjemah untuk Imigran Baru" pada akhir April. Diperkirakan 120 penerjemah yang mahir berbahasa Vietnam, Indonesia, Thailand, atau Inggris akan mengikuti kelas ini. Kedepannya, mereka akan memiliki kesempatan untuk melayani sebagai bantuan dalam layanan ketenagakerjaan dan menjadi kekuatan baru bagi biro tenaga kerja untuk berkomunikasi dengan orang asing demi menghilangkan hambatan bahasa, meningkatkan efisiensi layanan ketenagakerjaan, dan meningkatkan kesempatan kerja bagi imigran baru sebagai penerjemah professional.

Artikel Lainnya : Persatuan Anti Penipuan Nasional “National Anti-Fraud Arts Raise Your Voice“ Akan Mengadakan Siaran Langsung Pada Tanggal 5 Mei

Selama kursus pelatihan, imigran baru mengikuti kelas dengan serius.

(Sumber foto : Kaohsiung City Labor Affairs Bureau)

Ms.Chen, seorang siswa asal Vietnam baru yang mengikuti pelatihan, mengatakan bahwa dia telah tinggal di Taiwan selama 24 tahun, dan baru-baru ini bekerja sebagai penerjemah di kantor polisi. Dia mendengar bahwa Biro Tenaga Kerja akan mengadakan pelatihan profesional untuk penerjemah, jadi dia mengambil kesempatan untuk mendaftar, meskipun dia pernah bekerja sebagai penerjemah sebelumnya, tetapi mereka tidak tahu banyak tentang norma-norma yang relevan tentang layanan ketenagakerjaan dan hak-hak pekerja, juga tidak memiliki kesempatan untuk belajar. Melalui pelatihan ini, dia dapat mempelajari banyak hal mengenai undang-undang dan peraturan terkait tenaga kerja, dan dapat membantu sesama.

Pelatihan ini juga mensosialisasikan konsep anti penipuan kepada imigran baru.

(Sumber foto : Kaohsiung City Labor Affairs Bureau)

Biro Ketenagakerjaan menyatakan bahwa mengingat pekerja migran seringkali sulit berkomunikasi dengan majikan atau pengawas kerja karena kendala Bahasa maupun karena perbedaan budaya, juga ada kesalahpahaman tentang hak-hak ketenagakerjaan, dan mereka merasa bahwa mereka tidak punya tempat untuk bersandar.

Oleh karena itu, Biro Tenaga Kerja berharap untuk melatih kemampuan Bahasa mereka, sehingga penerjemah profesional di tempat dapat memberikan bantuan yang relevan. Pada bulan April, pelatihan penerjemah gelombang kedua diadakan. Dengan ini berharap siswa dapat lebih memahami undang-undang dan peraturan yang relevan, serta konsep hukum, kemudian membantu imigran baru dan warga negara asing lainnya dalam mencari pekerjaan atau konsultasi tenaga kerja, memberikan yang sesuai dan layanan berkualitas tinggi.

Biro Tenaga Kerja juga akan memasukkan informasi daftar nama ke dalam basis data bakat penerjemah Kaohsiung, dan juga akan menyediakan aplikasi dari pemerintah dan organisasi non-pemerintah di masa mendatang untuk membantu melindungi hak dan kepentingan warga negara asing dalam layanan publik.

Respon Pertama

我是黃小姐 想上這課程,請問怎麼報名

回覆
88天前

Berita Populer

回到頁首icon
Loading