img
:::

Kementerian Pariwisata Meluncurkan Kelas Bimbingan bagi Imigran Baru untuk Mengikuti Ujian Lisensi Pemandu Wisata

Badan Pariwisata Kementerian Perhubungan mencatat, pemandu wisata berbahasa Asia Tenggara tergolong talenta langka dan jumlahnya terbatas.  (Sumber foto : Pixabay)
Badan Pariwisata Kementerian Perhubungan mencatat, pemandu wisata berbahasa Asia Tenggara tergolong talenta langka dan jumlahnya terbatas. (Sumber foto : Pixabay)

Dinas Pariwisata Kementerian Transportasi mengatakan bahwa setelah pandemi, jumlah turis dari Asia Tenggara meningkat, tetapi pemandu berbahasa Asia Tenggara tergolong sebagai tenaga kerja langka dan permintaan melampaui penawaran. Alasan utama di balik ini adalah sistem ujian untuk pemandu wisata memerlukan kemampuan berbahasa Mandarin, membuat ambang batas menjadi terlalu tinggi. Oleh karena itu, mereka akan menyelenggarakan "Kelas Pelatihan untuk Pemandu Bahasa Minoritas" untuk membantu imigran baru dan pelajar asing yang memiliki kemampuan berbahasa asing untuk lulus ujian.

Departemen Pariwisata menyelenggarakan "Kursus Pelatihan Pedoman Pemandu Wisata dalam Bahasa Minoritas " untuk membantu imigran baru dan pelajar luar negeri yang memiliki kemampuan bahasa asing agar lulus ujian lisensi.

(Sumber foto : 新移民培力網)

Dinas Pariwisata mengatakan bahwa otoritas ujian untuk lisensi seperti pemandu wisata dan pemimpin kelompok, mulai tahun ini, kembali ke Dinas Pariwisata dari Departemen Pilihan Umum. Perubahan utamanya adalah adopsi sistem "Umum" dan "Khusus". Sistem Umum mirip dengan sistem ujian sebelumnya, sedangkan sistem Khusus melibatkan rekomendasi dari agen perjalanan dengan pertanyaan yang lebih sederhana. Namun, jika ada perubahan dalam status pekerjaan, kualifikasi akan menjadi tidak valid. Harapannya adalah untuk memastikan bahwa mereka yang memiliki kemampuan berbahasa asing tidak dibatasi oleh kemampuan berbahasa Mandarin mereka dalam mendapatkan kualifikasi profesional.

Dinas Pariwisata juga berharap dengan sistem "Khusus" ini dapat meningkatkan jumlah pemandu berbahasa Thailand, Vietnam, dan bahasa Asia Tenggara lainnya. Mereka berharap untuk menarik pekerja industri perjalanan dengan pengalaman tertentu yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk memimpin kelompok. Pada saat yang sama, mereka juga akan menyelenggarakan "Pelatihan Bantuan Personel Pariwisata Bahasa Langka" untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan interpretasi pariwisata bagi mereka yang memiliki kemampuan berbahasa Asia Tenggara.

Artikel lainnya : Pendidikan Vokasional Taiwan Membantu Pengembangan Talenta di Asia Tenggara dalam Transformasi Industri

Respon Pertama

Thương Chào ban biên tập mình tên thương là cư dân mới tại đài Loan muốn tìm hiểu và học làm hướng dẫn viên du lịch ạ

回覆
64天前

Berita Populer

回到頁首icon
Loading